Modifikasi Hewan yang Ekstrim

Capung Hyperoxic
Capung Hyperoxic

Sebuah studi di Arizona State University baru-baru ini, yang disajikan di Konferensi Masyarakat Geologi Amerika 2010, menemukan bahwa capung dipelihara di lingkungan hyperoxic (lingkungan dengan konsentrasi oksigen yang lebih tinggi dari rata-rata ) tumbuh secara signifikan lebih besar. Satu hal yang mengecewakan, kita tidak berbicara tentang capung berukuran elang disini, tapi pertumbuhan sekitar 15% masih merupakan penemuan yang cukup menarik.

Penelitian ini dibangun untuk memberikan wawasan yang lebih dalam efek lingkungan hyperoxic - seperti pada masa akhir Paleozoic - mungkin ini penyebab gigantisme hewan. Studi ini menunjukkan sebagian dari akibat yang mungkin terjadi jika terjadi penurunan jumlah oksigen di udara.


Pertumbuhan tampaknya bervariasi pada banyak spesies, seperti kecoa, tidak menunjukkan pertumbuhan yang berarti dalam lingkungan hyperoxic. Namun, faktanya bahwa perubahan sederhana kadar oksigen dapat memproduksi capung raksasa secara alami - sayangnya kita tidak dapat melepaskan mereka ke alam liar untuk mengurus nyamuk-nyamuk yang mematikan.

Ruppy 
Ruppy, Glowing transgenik Puppy


Glowing (bercahaya), hewan laboratorium transgenik tampaknya menjadi pekerjaan iseng-iseng hari ini. Sudah banyak binatang yang benar-benar telah ditanami DNA ubur-ubur bercahaya ditubuhnya seperti babi, tikus, monyet rhesus, voles, tikus mol, dan marmoset. Tapi Ruppy Puppy Glowing, sebuah kloning beagle (jenis anjing pemburu) yang bersinar merah di bawah sinar UV, mendapat perhatian besar , terutama karena dia menggemaskan.

Para ilmuwan bereksperimen dengan transgenik untuk melihat bagaimana gen diturunkan dari orang tua kepada anak. DNA ubur-ubur yang membuat anak anjing ini bercahaya dipilih (diduga) bukan untuk estetika penelitian futuristik, tetapi karena apakah pembelahanya bekerja. Para ilmuwan melakukan penyinaran UV pada hewan , dan mereka dapat menyimpulkan berhasil atau tidak. Sejauh ini, hal itu belum bekerja dengan baik, tetapi peneliti transgenik yakin bahwa pekerjaan ini akhirnya akan membantu mereka belajar lebih banyak tentang bagaimana penyakit diteruskan ke generasi baru.

The Spider-Goat
The Spider-Goat

kedahsyatan ntransgenik tidak berhenti pada anjing beagle yang menyala - mereka mengembangkan spider-goat. spider-goat, untungnya, bukan laba-laba berukuran kambing dengan penjepit besar seperti dalam mimpi buruk, namun sebenarnya adalah kambing biasa - kecuali susunya. Sebuah kambing yang telah diubah dengan menyertakan beberapa DNA laba-laba memberikan susu yang sangat aneh yang dapat dimurnikan, dikeringkan, dan dipintal menjadi sutra seperti pada laba-laba.

Ini antara keanehan dan kegunaan luar biasa. Laba-laba sutra, memproduksi zat menarik, kuat, ringan, dan dapat dipintal. Tetapi laba-laba tidak cukup baik untuk dibudidayakan, dan mereka seperti kebanyakan makhluk kecil, mereka tidak menghasilkan cukup sutra untuk produksi besar-besaran. Kambing transgenik ini, dibuat oleh Randy Lewis di University of Wyoming, menghasilkan sekitar setengah ons sutra dari setiap liter susu - setara dengan seratus laba-laba.

Jadi jangan benci Spider-Goat! Cinta ia, karena mungkin suatu hari ia bagian dari sweater Anda, tendon buatan Anda, atau tali parasut Anda!

Oscar 
Prosthetics

Semua hal transgenik tampaknya benar-benar menggunakan hewan untuk kepentingan kita, kan? anak anjing bercahaya untuk mempelajari penularan penyakit, atau Spider-Goat untuk produksi sutra Tetapi kadang-kadang, sains digunakan untuk membantu hewan, dan salah satu cara yang paling menonjol yang terjadi adalah dalam prosthetics.

Berteimakasihlah pada kelakuan manusia atau kejamnya alam, hingga hewan sering kehilangan anggota tubuhnya. Dalam beberapa kasus, mereka bisa hidup tanpa anggota tubuhnya - lihat kasus, tidak jarang, tetapi selalu mengesankan dari anjing berkaki tiga - tapi lain waktu, itu bukan pilihan. Stumpy the Kangaroo, penghuni konservasi Kangaroo International Society (yang, anehnya, di Ohio), kehilangan kaki, merupakan bencana untuk mamalia berkaki dua. Namun berkat pembuat prosthetics Richard Nitsch dan David Anderson ahli bedah hewan, stumpy menerima kaki palsu yang inovatif, yang mengunakan sebuah pegas yang meniru gerakan alami kaki kanguru.

Baru-baru ini, Housecat Inggris Oscar kehilangan kedua kaki belakangnya dalam kecelakaan pertanian, cedera yang biasanya mengarah ke solusi tidak bermartabat bergulir. Tapi Oscar sebagai gantinya menerima sebuah operasi terobosan di mana kaki palsu yang dicangkokkan langsung ke tulang pergelangan kakinya, yang disebut "exoprosthesis." Ini operasi pertama dalam jenisnya, memungkinkan Oscar berjalan normal.

Susu tikus, untuk Manusia

ilustrasi
Susu formula bayi sintetik, meskipun benar-benar efektif, tetap kekurangan beberapa protein dan sifat organik ASI sebenarnya. Beberapa dari protein telah dikaitkan dengan sistem kekebalan tubuh bayi, jadi sulit untuk mencoba memperbaiki susu formula bayi - denga susu tikus - hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah tidak mungkin.

Sebuah tim ilmuwan Rusia yang bereksperimen dengan penyambungan gen manusia tertentu ke dalam tikus, dengan tujuan mendapatkan tikus untuk menghasilkan susu yang mengandung laktoferin. Laktoferin adalah protein alami yang ada pada manusia yang memberikan bayi perlindungan dari bakteri dan jamur, dan itu jelas kekurangan dari susu formula buatan.

Anda mungkin bertanya apa gunanya menciptakan tikus fantastis memerah susu, pertanyaan yang benar-benar masuk akal. Namun, tikus dalam hal ini adalah baris pertama dari eksperimen - para ilmuwan berharap untuk kemudian memperluas penelitian keluar menjadi hewan lain yang dapat menghasilkan susu dalam jumlah besar, seperti kambing dan sapi. [popsci]

0 comments:

Post a Comment